Gambar Satelit Ungkap Fakta Ngeri di Fasilitas Nuklir Korut

This photo provided by the North Korean government shows what it says is an intercontinental ballistic missile in a launching drill at the Sunan international airport in Pyongyang, North Korea, Thursday, March 16, 2023. Independent journalists were not given access to cover the event depicted in this image distributed by the North Korean government. The content of this image is as provided and cannot be independently verified. Korean language watermark on image as provided by source reads:

Gambar satelit menunjukkan aktivitas tingkat tinggi di situs nuklir utama Korea Utara. Hal itu dilaporkan oleh lembaga riset asal Amerika Serikat (AS) setelah pemimpin Korea Utara Kim Jong Un memerintahkan peningkatan produksi bahan bakar bom untuk memperluas persenjataan nuklir negara itu.

Proyek pemantauan 38 North yang berbasis di Washington mengatakan aktivitas yang telah terlihat, berdasarkan gambar dari 3 dan 17 Maret, dapat menunjukkan bahwa reaktor air ringan eksperimental (ELWR) di situs Yongbyon hampir selesai dan beralih ke status operasional.

Laporan itu mengatakan gambar menunjukkan bahwa reaktor 5 megawatt di Yongbyon terus beroperasi dan konstruksi telah dimulai di gedung pendukung di sekitar ELWR. Selanjutnya, pelepasan air telah terdeteksi dari sistem pendingin reaktor tersebut.

Konstruksi baru juga telah dimulai di sekitar pabrik pengayaan uranium Yongbyon, kemungkinan akan memperluas kemampuannya.

“Perkembangan ini tampaknya mencerminkan arahan Kim Jong Un baru-baru ini untuk meningkatkan produksi bahan fisil negara untuk memperluas persenjataan senjata nuklirnya,” tambah laporan itu, merujuk pada pemimpin Korea Utara, dikutip dari Reuters, Minggu (2/4/2023).

Pada Selasa, Korea Utara meluncurkan hulu ledak nuklir baru yang lebih kecil dan berjanji untuk memproduksi lebih banyak bahan nuklir untuk memperluas persenjataannya sembari mengecam peningkatan latihan militer oleh Korea Selatan dan Amerika Serikat.

Media pemerintahnya mengatakan Kim telah memerintahkan produksi bahan senjata dengan “cara berpandangan jauh ke depan” untuk meningkatkan persenjataan nuklir negara itu “secara eksponensial”.

Tidak jelas apakah Korea Utara telah sepenuhnya mengembangkan hulu ledak nuklir mini yang diperlukan untuk muat pada senjata yang lebih kecil yang telah ditampilkannya. Adapun, para analis mengatakan menyempurnakan hulu ledak tersebut kemungkinan besar akan menjadi tujuan utama jika melanjutkan uji coba nuklir untuk pertama kalinya sejak 2017.

Sementara itu, Korea Selatan dan Amerika Serikat telah memperingatkan sejak awal 2022 bahwa Korea Utara dapat melanjutkan uji coba nuklir kapan saja.

Dalam sebuah laporan tahun lalu, Stockholm International Peace Research Institute (SIPRI) memperkirakan Korea Utara telah mengumpulkan hingga 20 hulu ledak nuklir, dan mungkin memiliki bahan fisil yang cukup untuk sekitar 45-55 perangkat nuklir.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*