Israel Terancam Gagal Damai dengan Arab, Siap-Siap Dikucilkan

The Palestinian village of Burqa is seen as an Israeli flag is placed in the Jewish West Bank outpost of Homesh, Monday, Jan. 17, 2022. Palestinian residents of Burqa say the settlers' continued presence in Homesh, which was officially dismantled in 2005, makes it difficult to access their land and move safely in and out of their village. (AP Photo/Ariel Schalit)

Israel sedang gonjang-ganjing. Sejumlah konflik baru-baru ini telah melibatkan negara Yahudi tersebut.

Belum lama ini, meningkatnya kekerasan terhadap warga Palestina di bawah pemerintahan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dinilai telah merusak hubungan Israel dengan negara-negara tetangga Arab.

Hal tersebut dianggap mengecewakan, khususnya bagi yang telah menandatangani Perjanjian Abraham (Abraham Accords) yang melibatkan Israel dengan negara-negara Arab atau mungkin telah mempertimbangkan untuk melakukannya.

Selama diskusi yang diselenggarakan oleh Institut Timur Tengah, para panelis yang terdiri dari wartawan, serta mantan diplomat dan menteri mengatakan tiga bulan pertama pemerintahan sayap kanan telah “kacau” dan kebijakannya “rasis” dan “terputus dari kenyataan.”

Sejak koalisi tersebut berkuasa pada Desember 2022, hampir 100 warga Palestina telah tewas ketika serangan Israel dan pemukim yang menargetkan para aktivis ditingkatkan di seluruh Tepi Barat yang diduduki.

Salah satu insiden paling kejam adalah serangan di desa Palestina Huwara pada 27 Februari, yang digambarkan oleh seorang panelis Israel sebagai “pogrom,” sebuah kata yang digunakan untuk menggambarkan pembantaian terorganisir terhadap kelompok etnis tertentu.

Para pemukim bersenjata, yang mengaku membalas serangan terhadap warga Israel oleh warga Palestina sehari sebelumnya, memimpin aksi kekerasan di Tepi Barat utara, menewaskan seorang warga Palestina dan melukai lebih dari 100 orang. Militer Israel, yang telah menanggapi dengan cepat peningkatan ketegangan terkait serangan Palestina, tidak melakukan apapun untuk campur tangan.

“Faktanya adalah bahwa pemerintah ini, dalam tiga bulan pertamanya, benar-benar tidak berfungsi dan kacau, dan hampir semua langkah yang diambil tidak muncul dari inisiatif tetapi dari reaksi terhadap peristiwa,” kata Barak Ravid, seorang koresponden senior media Israel untuk diplomasi Timur Tengah, dikutip dari Arab News, Minggu (2/4/2023).

Menurutnya, ini merupakan pemerintahan paling kanan dalam sejarah Israel, dengan elemen rasis dan supremasi Yahudi di dalamnya, di posisi kunci yang memiliki banyak pengaruh terhadap hubungan luar negeri dan keamanan nasional, seperti Menteri Keamanan Nasional Itamir Ben Gvir atau Menteri Keuangan Bezalel Smotrich.

“Ketika Netanyahu masuk, dia mengatakan beberapa hal. Pertama, dia mengatakan dia akan memegang kendali ketika menyangkut keamanan nasional dan kebijakan luar negeri. Saya pikir dalam tiga bulan sejak pemerintahan ini dibentuk, jelas bagi semua orang bahwa ini bukan masalahnya. Dia tidak menjalankan apa-apa, semuanya kacau.

“Dan kedua, dia mengajukan agenda kebijakan luar negeri yang cukup ambisius. Menekankan dia akan fokus pada Iran dan melawan program nuklirnya dan dia mengatakan akan mencoba memperluas Abraham Accords dan mendapatkan perjanjian damai dengan Arab Saudi,” tuturnya.

Ravid mengatakan masalah yang tidak terkait dengan usulan reformasi sistem peradilan Israel oleh pemerintah, yang memicu protes luas di seluruh Israel dan perhatian internasional, turut menambah masalah karena telah “membajak agenda pemerintah.”

Para panelis setuju kekerasan di Tepi Barat telah menyebabkan lonjakan pembunuhan warga Palestina dan Israel, dan mengerem potensi perjanjian normalisasi.

“Koalisi Netanyahu tahu betul bahwa mereka merusak hubungan dengan dunia Arab tetapi mereka tidak peduli,” kata Nachman Shai, mantan menteri urusan diaspora Israel.

“Jangan bilang mereka tidak tahu, ketika mereka membiarkan Menteri Ben Gvir di Masjid Al-Aqsa atau pernyataan lain dibuat oleh anggota koalisi dan menteri pemerintah. Mereka tahu betul bahwa mereka merusak hubungan dengan dunia Arab tapi mereka tidak peduli.”

Shai menggambarkan “pogrom Huwara” sebagai “peristiwa mengerikan, sebuah tragedi yang mengganggu hubungan dengan Amerika Serikat, dengan komunitas Yahudi, dan dengan dunia.

Dia mengatakan kebijakan pemerintah baru telah menimbulkan kemarahan dari pemerintahan Presiden AS Joe Biden, yang telah menjadi pendukung kuat keamanan dan demokrasi Israel.

Elie Podeh, seorang profesor Studi Timur Tengah di Universitas Ibrani di Yerusalem, mengatakan efek terbesar dari tindakan koalisi adalah melemahkan kemungkinan normalisasi hubungan antara Arab Saudi dan Israel, yang merupakan “target utama Netanyahu” untuk kebijakan luar negerinya. .

“Setiap ketegangan, dan tentu saja intifada dan sesuatu yang signifikan yang terjadi antara Israel dan Palestina, terutama jika Yerusalem terlibat, akan menghambat dan merusak setiap perkembangan antara Israel dan Saudi,” kata Podeh.

“Jangan bilang mereka tidak tahu, ketika mereka membiarkan Menteri Ben Gvir di Masjid Al-Aqsa atau pernyataan lain dibuat oleh anggota koalisi dan menteri pemerintah. Mereka tahu betul bahwa mereka merusak hubungan dengan dunia Arab tapi mereka tidak peduli.”

Shai menggambarkan “pogrom Huwara” sebagai “peristiwa mengerikan, sebuah tragedi yang mengganggu hubungan dengan Amerika Serikat, dengan komunitas Yahudi, dan dengan dunia.

Dia mengatakan kebijakan pemerintah baru telah menimbulkan kemarahan dari pemerintahan Presiden AS Joe Biden, yang telah menjadi pendukung kuat keamanan dan demokrasi Israel.

Elie Podeh, seorang profesor Studi Timur Tengah di Universitas Ibrani di Yerusalem, mengatakan efek terbesar dari tindakan koalisi adalah melemahkan kemungkinan normalisasi hubungan antara Arab Saudi dan Israel, yang merupakan “target utama Netanyahu” untuk kebijakan luar negerinya. .

“Setiap ketegangan, dan tentu saja intifada dan sesuatu yang signifikan yang terjadi antara Israel dan Palestina, terutama jika Yerusalem terlibat, akan menghambat dan merusak setiap perkembangan antara Israel dan Saudi,” kata Podeh.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*